·٠•●♥ Sahabat fillah rahikumullah....jazakumullah khoir (✿◠‿◠) ♥●•٠·

Nikmat Kesihatan ( ingat sihat sblm dtgnya sakit)

Ketika sakit menghampiri kita, ada dua hal yang Almesti kita ingat:
Bahawa sakit yang kita alami ini datang dari lah Subhanahu wa Ta’ala ”Tiada sesuatu pun bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu bergembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi menyombongkan diri.” (Al-Hadid:22-23)
Bahawa sakit itu baik bagi kita. 
Di balik sakit yang kita alami, terdapat hikmah dan faedah yang besar, yang itu baik dan bermanfaat untuk kita. Tentunya apabila ketika sakit itu datang kita hadapi dengan kesabaran.

Ana ingin berkongsi dgn semua pembaca budiman kisah Ibrahim yg sakit dan kurang upaya ni. Mungikn dah ada yg pernah baca, x pe kita bc lagi utk muhasabah diri...Bila ana bc rasa sgt2 sedih dan membuatkan ana insaf. Syukur dgn nikmat yg Allah kurniakan pada ana hari ni walaupun kdg2 di uji sakit oleh Allah SWT..Smg dengan kisah yg dipaparkan ini kita dpt ibrah pada kita utk menghargai dan menyukuri sgl nikmat yg Allah kurnikan...I

Ibrahim tersangat gembira dapat berjumpa dengan Sheikh Nabeel bila beliau membuka pintu biliknya. Kegembiraannya dapat digambarkan pada raut wajahnya sehingga sukar baginya untuk berkata-kata pada mulanya.Ianya boleh merubah hidup kita, cara kita berfikir serta maksud hidup kita.

Ianya adalah kisah seorang lelaki dari Bahrain yang bernama Ibrahim Nasser. Dia telah lumpuh sepenuhnya sejak lahir dan hanya boleh mengerakkan kepala dan jari-jari. Pernafasannya juga terpaksa menggunakan alat bantuan pernafasan.

Ibrahim telah menanam keinginan untuk bertemu dengan Sheik Nabeel Al-Wadi seorang ulama’ dari Kuwait . Ayah Ibrahim telah memohon kepada Syeikh Nabeel Al-Wadi agar dapat menunaikan hajat anaknya Ibrahim untuk berjumpa dengannya.

Ini gambar Syeikh Nabeel di Lapangan Terbang dalam perjalanan untuk berjumpa dengan Ibrahim.
Ibrahim tersangat gembira dapat berjumpa dengan Sheikh Nabeel bila beliau membuka pintu biliknya.
Kegembiraannya dapat digambarkan pada raut wajahnya sehingga sukar baginya untuk berkata-kata pada mulanya.

Saat-saat bila Syeikh Nabeel masuk ke dalam bilik Ibrahim

Dan ini adalah wajah kegembiraan Ibrahim bila dapat berjumpa dengan Syeikh Nabeel
Perhatikan alat pernafasan dileher Ibrahim…dia tidak dapat bernafas secara normal.
Syeikh Nabeel mencium dahi Ibrahim
Ibrahim bersama-sama ayah, bapa saudaranya dan Syeikh Nabeel

Syeikh Nabeel dan Ibrahim berkongsi cerita tentang dakwah melalui internet dan segala macam usaha yang diperlukan olehnya. Mereka juga berkongsi cerita tentang perkara lain.
Semasa perbualan mereka , Syeikh Nabeel telah bertanyakan satu soalan yang telah menyebabkan Ibrahim tidak dapat menahan tangisan lantas menghamburkan air mata.
Ibrahim tidak dapat menahan air mata yang mengalir apabila mengenangkan pengalaman yang menyedihkan
Syeikh Nabil mengusapkan air mata Ibrahim

Tahukah anda apakah soalan yang telah menyebabkan Ibrahim tidak dapat menahan kesedihan sehingga menangis sepuas-puasnya ?
Syeikh Nabeel telah bertanya kepada beliau, sekiranya Allah memberikan dia nikmat kesihatan sehingga dia boleh berjalan, apakah yang akan dilakukan olehnya ?

Mendengar Soalan ini, Ibrahim telah menangis sepuas-puasnya sehingga ayahnya, bapa saudaranya dan kesemua orang di dalam bilik itu termasuk juga jurugambar telah menangis .

Dia telah menjawab, demi Allah jika saya boleh berjalan maka saya akan menunaikan sholat saya di masjid dengan penuh gembira dan akan menggunakan segala nikmat kesihatan untuk mendapat redha Allah.

Wahai saudara-saudara sekelian Allah telah memberikan kita semua nikmat kesihatan dan kita semua boleh berjalan dengan tidak ada masalah. Adakah kita menunaikan sholat kita di masjid ataupun kita hanya membuang masa berjam-jam di depan TV dan komputer ?

Sungguh menyayat hati...tp itulah ketentuan Allah terhadap hamba-Nya....

ingatlah 5 perkara sebelum datang 5 perkara...'ingat sihat sebelum datangnya sakit'

Kesihatan. inilah nikmat yang paling sering dilupakan. kita baru boleh merasakan kesihatan itu nikmat jika kita sudah sakit. kesihatan adalah nikmat yang Allah berikan kepada kita. saat penyakit datang kita baru tersedar akan pentingnya sihat. banyak saudara saudara kita yang harus dirawat di rumah sakit dengan biaya yang sangat mahal kerana sakit. ada yang terpaksa bergantung dgn oksigen, ada yang harus dicuci darah dan ada pula yang harus memakai alat pacu jantung. berapa banyak wang yang harus dikeluarkan setiap hari, minggu, bulan atau tahun hanya demi satu nikmat iaitu kesihatan.

Saat kita sihat kita boleh bebas menghirup udara tanpa harus dikenakan bayaran. kita bebas dari cuci darah, pacu jantung dan bantuan lainnya yang tentulah sangat mahal. kalau kita mahu berfikir, tiap harinya kita sudah menghemat wang yang seharusnya buat bayar perawatan yang mahal tadi. so sebenarnya kita diberi nikmat yang sangat mahal harganya.

Agar kita semakin peka akan adanya nikmat kesihatan lihatlah saudara saudara kita yang sedang sakit. atau ingatlah saat kita sakit. jika kita disuruh memilih cukup harta tetapi sihat dengan berlimpah harta tetapi sakit, saya yakin kita semua akan memilih sihat. saat sakit kita tidak akan boleh merasakan nikmat nikmat lainnya. makanan seenak apapun akan terasa pahit utk ditelan. Kereta yang selesa dgn penghawa dingin pn tidak akan dpt kita manfaatkan buat tamasya kerana tubuh kita sakit.

Semoga dengan ini kita akan menjadi lebih menghargai erti kesihatan. kita akan semakin tahu kalau nikmat Allah kepada kita sangatlah banyak. seharian kita berterima kasih mungkin belum cukup untuk membayar nikmat ini. oleh karena itu perbanyakan rasa syukur kita. perbanyaklah ibadah kita sebagai bentuk terima kasih kita kepada Allah. meskipn kita tdk dpt membayar nikmat yang Allah berikan kepada kita, tetapi paling tidak kita akan semakin sedar betapa kecilnya manusia dihadapan Allah SWT.

Sama-sama kita renung dan muhasabah diri....wallahu 'aklam bissowaf...

Copy n paste note fb Nurmujahidah Solehah

AJAL … sesuatu yang pasti akan menghampiri (sebuah renungan)


‘Tiap ummat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat pula mempercepatnya.”
(QS. Al A’raf : 34) 

Segala puji bagi Allah S.W.T. yang telah menganugerahkan nikmat umur, yang merupakan nikmat yang paling mulia yang diberikan Allah SWT. Shalawat beserta salam semoga selalu dicurahkan Allah SWT kepada Rasulullah SAW beserta keluarganya, para sahabatnya ridwaanulaahi ‘alahim ajma'in dan orang-orang yang mengikutinya sampai akhir zaman dengan kebaikan. Salah satu nikmat terbesar yang dianugerahkan Allah SWT kepada hamba-Nya adalah nikmat umur. Nikmat umur begitu agung kerana dengan adanya nikmat ini seseorang boleh hidup dan menggapai jalan kebahagiaan atau jalan yang diinginkannya, sedangkan terhentinya nikmat ini maka berhentilah kehidupannya dan upaya seseorang untuk menggapai keinginannya.

Ajalku pasti, tapi tidak terlihat oleh pandanganku bilakah tibanya nanti. Ajal yang Allah janjikan itu tak kan tertangguh sesaatpun, malah Izrail sesekali tidak akan alpa dalam urusannya.

Sesungguhnya Malaikat maut menjalankan perintah Allah SWT dengan tepat dan sempurna, dia tidak diutus hanya untuk mencabut roh orang sakit saja, atau pun orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka. Jika Allah SWT menetapkan kematian seseorang ketika tertimpa kemalangan, atau ketika diserang penyakit, maka pastinya Izrail mencabut roh orang itu ketika kejadian tersebut.

Namun ajal tidak mengenal orang yang sihat, ataupun orang yang kaya yang sedang hidup mewah dibuai kesenangan. Malaikat maut datang tepat pada waktunya tanpa mengira kita sedang ketawa riang atau mengerang kesakitan. Bila ajal telah tiba, maka kematian itu tidak akan tertangguh walau hanya sesaat. Tidak banyak manusia yang mengaitkan kematian itu dengan kehadiran malaikat maut yang datang tepat pada saat ajal seseorang sudah sampai, sedangkan malaikat maut senantiasa berada di sekeliling manusia, mengenal pasti memperhatikan orang-orang yang hayatnya sudah tamat.

Solatlah anda sebelum anda disolatkan...

Sebuah hadist Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : “Bahawa malaikat maut memperhatikan wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak tawa. Maka berkata Izrail :” Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berhura-hura dan bergelak tawa.”

70 kali dalam masa 24 jam. Andai kata manusia sedar hakikat tersebut, nescaya tidak akan lalai mengingati mati. Tetapi malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak melihat kehadirannya, oleh sebab itu manusia tidak menyedari.
Tidak hairan, jika banyak manusia yang masih mampu bersenang-senang dan bergelak tawa, seolah-olah dia tidak ada masalah yang perlu difikirkan dan direnungkan dalam hidupnya. Walaupun ia adalah seorang yang miskin amal soleh serta tidak memiliki secuil bekal amalan untuk akhiratnya, dan sebaliknya malah banyak melakukan dosa.

Itu aku ya Allah……..
ampunananMu untukku ......


Sabda Rasulullah s.a.w : “sebaik-baik manusia adalah orang yang panjang usianya dan bagus amal perbuatannya. Seburuk-buruk manusia adalah orang yang panjang usianya dan buruk amal perbuatannya.
(HR Ahmad).

Bayangkan jika jenis manusia yang kedua itu adalah kita. Maka bekal apakah yang akan kita bawa untuk dihisab di akhirat kelak?

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.”
(QS. Al-‘Ashr : 1-3)

Kembali dengan sebuah pertanya??? Kemana kah penghujung dari Kehidupan ini...ada apa dengan hidup ini??

Umur kita terbatas. Ketika ajal telah datang, maka disinilah manusia akan tahu betapa tingginya nikmat umur dan kemuliaannya. Saat ajal datang menjemput, maka tidak seorangpun boleh memanjangkan waktunya atau mengundurkannya barang sedetikpun. Kedatangan ajal merupakan hal yang pasti, akan tetapi waktu datangnya tidak kita ketahui, hanya Allah 'Azza wa Jalla Robb Yang Maha Mengetahui. Mari kita perhatikan sebuah ayat yang setiap kali difahami oleh orang yang lalai maka akan membuat orang itu bertaubat, yang setiap kali diperhatikan oleh orang yang berpaling maka akan menjadikannya segera kembali kepada Allah SWT dan meminta ampunan-Nya, sebuat ayat yang menceritakan tentang sebuah perjalanan yang berat, iaitu firman Allah SWT: "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu, barangsiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sungguh dia telah beruntung, kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan." (QS. Ali Imran/3: 185)


Renungan bila ajal datang menjemput

Untuk mengingatkan kembali kepada hakikat kehidupan yang sesungguhnya, dan menyedari kematian sebagai guru bagi kehidupan, mari kita perhatikan renungan dibawah ini:

Renungan Pertama

Ada cerita mengenai orang-orang yang terdahulu, seseorang diantara mereka bertanya kepada temannya, "Mahukah engkau mati sekarang ?" Orang itu menjawab; "Tentu tidak" Lalu ditanyakan lagi kepadanya; "Kenapa ?" Jawab orang itu; "Saya belum bertaubat dan belum berbuat kebajikan" Selanjutnya dikatakan kepada orang itu; "Kerjakanlah sekarang !" Ia menjawab; "Nanti akan saya lakukan". Demikianlah ia selalu berkata; "Nanti dan nanti" sehingga akhirnya orang itu meninggal dunia tanpa bertaubat dan melakukan kebaikan.
Ingatlah wahai saudaraku, keadaanmu disaat engkau merasakan pedihnya sakaratul maut, yang pada saat menghadapinya, Demi Allah, sesungguhnya Rasulullah SAW sebagai makhluk yang paling dicintai Allah SWT, bersabda; "Tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, sesungguhnya dalam kematian itu terdapat rasa kesakitan" (HR. Bukhari)

Wahai saudaraku, cukuplah kematian sebagai nasihat, cukuplah kematian menjadikan hati bersedih, menjadikan mata menangis, perpisahan dengan orang-orang yang dicintai, berpisah dari segala kenikmatan, pemutus dari segala cita-cita.

Wahai orang-orang yang tertipu oleh dunianya, wahai orang-orang yang berpaling dari Allah Subhanahu wa Ta'aala, wahai orang yang lengah dari ketaatan kepada Robbnya, wahai orang-orang yang setiap kali dinasehati lalu hawa nafsunya menolak nasehat tersebut, wahai orang-orang yang dilalaikan oleh nafsunya dan tertipu oleh angan-angan yang panjang.

Pernahkah engkau memikirkan detik-detik kematian sedangkan engkau tetap dalam keadaanmu semula? Tahukah engkau apa yang akan terjadi pada dirimu disaat kematian menjemputmu? Tentu saat ini engkau akan berucap dalam hatimu; saya akan mengucapkan Laa Ilaha Illallah !!! Tetapi itu tidak mungkin wahai saudaraku, jika engkau masih tetap lalai dan berpaling dari kebenaran, hingga tiba saat-saat kematianmu, tentu engkau tidak akan mampu mengucapkannya, bahkan engkau akan berharap dihidupkan kembali.

Suatu ketika Hasan al-Bashri rahimahullah berdiri di depan sebuah kuburan sambil melihat kuburan tersebut dengan seksama, kemudian ia menoleh kepada salah seorang yang turut hadir disana dan berkata; "Seandainya penghuni kubur ini keluar dari kuburannya, menurutmu apa yang akan dilakukannya? Orang itu menjawab; "Tentu ia akan bertaubat dan berzikir mengingati Allah". Hasan al-Bashri rahimahullah berkata kepada orang itu; "Kalau dia tidak keluar, maka kamulah yang harus melakukannya !"

Saudaraku, apa jawabanmu bila Robbmu menanyakan tentang umurmu, untuk apa kau habiskan; menanyakan tentang masa mudamu, untuk apa engkau gunakan; menanyakan tentang hartamu, dari mana engkau dapatkan dan untuk apa engkau gunakan, dan ilmumu untuk apa engkau amalkan.

Seorang penyair berkata :

"Saudaraku, cubalah mencari jalan keselamatan

Persiapkan dirimu (dengan beramal soleh) sebelum datang kematianmu.

Sambutlah sesuatu yang pasti datang dengan kesungguhan.

Janganlah tertipu oleh fatamorgana kehidupan.

Sungguh sebentar lagi engkau mati."

Cuba kita perhatikan apa yang telah kita persiapkan untuk menjadikan kuburan kita sebagai taman surga? Keadaan yang bagaimanakah yang kita inginkan disaat Allah 'Azza wa Jalla berfirman :"Dan dengarkanlah (seruan) pada hari penyeru (malaikat) menyeru dari tempat yang dekat. iaitu pada hari mereka mendengar teriakan dengan sebenar-benarnya, itulah hari keluar (dari kubur)." (QS. Qaf/50 : 41-42)

Mari kita renungkan kembali firman Allah SWT: "Adapun orang-orang yang diberikan padanya kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia berkata: Ambillah, bacalah kitabku (ini) Sesungguhnya aku yakin bahwa sesungguhnya aku akan menemui hisab terhadap diriku, maka orang itu berada dalam kehidupan yang diredhai, dalam syurga yang tinggi yang buah-buahannya dekat, (kepada mereka dikatakan; ‘makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu." (QS. al-Haaqqah/69: 19-24)

Saudaraku, tidakkah renungan ini menjadikan kita menangis, menitiskan air mata? Tidakkah perjalanan ini menjadikan kita bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWt atas segala dosa yang kita lakukan?


Saudaraku, segeralah bertaubat, manfaatkan segera setiap detik nafasmu untuk memikirkan setiap amal perbuatanmu, periksalah amalanmu, apakah amalan dan perbuatan yang engkau lakukan mendekatkan dirimu ke syurga atau malah semakin mendekatkan dirimu ke neraka ?

Di akhir renungan ini, inginku persembahkan pelajaran bagi setiap insan yang tenggelam dalam berbagai kesenangan dunia, sehingga lupa kepada Robbnya, dan juga untuk setiap orang yang bertaubat dan mohon ampunan kepada Robb-Nya, sebuah hadits dari Rasulullah SAW:

"Pada hari kiamat akan didatangkan seorang ahli neraka yang paling banyak mengenyam kenikmatan dunia, lalu ia dicelupkan sesaat ke dalam Neraka, kemudian ia ditanya; "Wahai anak Adam, apakah telah engkau dapatkan kenikmatan? Pernahkah sebuah kenikmatan menghampirimu? Ia menjawab; "Demi Allah, tidak wahai Tuhanku", Demikian pula didatangkan seorang ahli Syurga yang paling sengsara hidupnya ketika di dunia, lalu dia dicelupkan sesaat ke dalam Syurga. Kemudian ia ditanya; "Wahai anak Adam, apakah engkau pernah merasakan kesengsaraan ? Adakah sebuah malapetaka menerpamu? Ia menjawab, "Demi Allah, tidak pernah sedikitpun kesengsaraan dan malapetaka menerpaku." (HR. Muslim)

Renungan Kedua

Hiduplah sesuka hatimu, tumpahkan dan hamburkan kesenangan demi kesenangan untuk memuaskan nafsumu. Katakan semaumu tentang Islam, tentang orang-orang soleh, tentang ibadah dan kebajikan. Bergembiralah dan tertawalah sepuas-puasmu kepada dunia, kelak pada akhirnya engkau akan rasa tegang ditengah sakaratul maut, entah bila waktunya tapi itu pasti menimpamu, lalu engkaupun mati. Saat itu, malaikat tepat berada diatas kepalamu; hatimu bergetar, nyawamu ditarik, mulutmu terkunci, seluruh tubuhmu terasa lemas, matamu terbelalak, sedang pintu taubat telah tertutup, orang-orang disekitarmu menangis sedang engkau sendiri mengerang melawan pedihnya sakratul maut, lalu nyawamu diangkat ke langit.

Pada waktu itu, barulah engkau tahu pasti dan yakin, bahawa selama ini engkau telah terpedaya. Tiada berguna lagi air mata darah, selanjutnya yang ada hanyalah seksa, derita dan merana sepanjang masa.

Saudaraku, sebelum semua ini terjadi, sebelum semuanya terlambat, selamatkanlah dirimu. Saudaraku..., yakinkan dirimu, dunia ini bukan akhir dari segalanya, masih ada negeri akhirat yang justeru di sanalah kehidupan yang sesungguhnya, tempat pembalasan atas amal yang dilakukan manusia di dunia, tempat pembalasan amal dengan seadil-adilnya.
Renungan untuk kita bersama...smg kita dpt memperbaiki kelemahan2 yg ada dan diberi kesempatan utk bertaubat kpd-Nya seblm ajal dtg menjemput...

Wallahu A'lam Bishshawaab

Detik Kematian
Album : Nur Insani
Munsyid : Inteam

Tertulis kematian
Pada suratan kehidupan
Namun hanya ALLAH yang tahu
Bilakah ajal bakal bertamu

Detiknya menghampiri
Tanpa petanda yang menanti
Bila tiba saatnya nanti
Tak siapa dapat melarikan diri

Itu hakikat dan kepastian
Hadirnya tidak pernah kita alukan
Tua dan muda, miskin dan kaya
Semua insan pasti melaluinya

Sakit dirasa tidak terkata
Tika dipisahkan jiwa dari jasadnya
Hanya amalan bisa redakan
Bebanan derita di ambang kematian

Denyutan nadi akhirnya terhenti
Bersama nafas yang tak terhela lagi
Kerana jiwa meninggalkan pergi
Pulang kembali untuk menghadap Ilahi

Dari ALLAH kita datang,
KepadaNya kita pasti pulang

Detiknya pasti tiba
Adakah kita bersedia?

 Copy n paste note fb Nurmujahidah Solehah

MAHU JADI MUSLIM ATAU MUKMIN?

Apabila melihat bangsa kulit hitam berjalan kaki ayam meredah hutan, meredah panas bahang mentari digurun mencari rezeki, hati ini terpanggil untuk merenung kehebatan sifat Allah SWT. Maha Cerdik-Nya Dia Maha Mengetahui-Nya di atas setiap yang diciptakan. Berpuluh tahun kita hidup, beribu batu sudah berjalan,, kekadang tanpa berkasut, tapi yang peliknya tapak kaki tak pernah haus walau tercalar, pecah-pecah atau kematu dimamah usia.

Apa yang nyata, kaki yang Allah jadikan bersifat mesra alam, tahan lasak. Berpuluh kasut sudah silih berganti sejak kita kecil. Dibeli ibu ayah hinggalah kita pandai memilih dan membeli dengan duit poket sendiri. Yang murah hinggalah yang kejenama ternama. Yang bernama kasut tetap akan haus, koyak dan buruk dimamah jalan. Kepanasan matahari mahupun keras kerana cuaca sejuk. Itu hasil tangan manusia, gagah tak selama mana.

Nyata ciptaan-Nya tetap terhebat, punya kelainan dan keunikan yang tersendiri dan bersifat mesra alam walaupun tanpa ‘sparepart’. Kalau ada insan yang kehilangan kaki kerana sesuatu musibah, kaki palsu akan menggantikan yang asli namun keselesaannya tetap tidak sama dengan kaki yang ‘ori’.

Ini baru sepasang kaki, belum lagi kita berbicara tentang anggota lain. Renungi setiap inci kejadian diri, punya bentuk badan yang beralur, lekuk dan lentuk sana sini di atur cantik susunan kejadian dari kepala hingga ke kaki. Apakah telah benar-benar bersyukur di atas segala kesempurnaan yang Allah jadikan?

Atau berkira-kira untuk mengubah mana yang patut serasi dengan kehendak nafsu? Apa yang nyata, setiap susunan Tuhan apabila diubah suai pasti ada musibah yang menimpa. Memang itu janji Tuhan pada hamba-hamba-Nya yang derhaka, yang ingkar dan tidak mahu bersyukur dengan setiap kesempurnaan kejadian dirinya.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, usia pun semakin bertambah. Mari kita sorot ke dalam diri, apakah kita masih seperti dulu, masih terus melayan nafsu untuk bermalas-malasan dengan tuntutan amal ibadat khususnya memperhalusi penghayatan ibadat Solat? Apakah kita telah Berjaya ‘membakar’ hawa nafsu untuk seorang hamba yang benar-benar bertaqwa kepada pencipta-Nya?

Solat menjauhkan kita dari perbuatan keji dan mungkar, menjauhkan kita dari sifat kikir dan sebagainya. Sudahkah ia memberi kesan di jiwa kita?
Solat menolong kita dalam menghadapi segala permasalahan kehidupan, menjadikan kita kuat dan sabar dalam menghadapi persoalan. Sudahkah kita merasakannya?

Solat itu nikmat. Sudahkah kenikmatan itu kita temukan? Solat adalah kunci ibadah hamba pada Tuhan, mendekatkan antara Khaliq dan makhluk-Nya. Sudahkah kedekatan itu kita rasakan? Jika belum, ertinya ada yang salah dalam solat kita dan kita harus memperbaikinya.

Sunguh solat terasa berat bila kita mengetahui rahsianya. Solat terasa nikmat bila kita yakin bertemu Allah, Yang Maha pemberi kenikmatan. Dari setiap kerdipan mata, hembusan nafas, dan langkah kaki semua merupakan nikmat yang melimpah dari-Nya. Kita hanya diminta beberapa minit dari sekelian waktu yang Dia berikan.

Allah juga amat memaklumi keadaan kita. Jika tidak mampu berdiri, boleh solat dengan duduk, tidak mampu duduk, boleh solat dengan berbaring. Jika kita berpergian, boleh menjama’ dan menqasarkan solat. subhanaAllah. Betapa Allah selalu memudahkan kita, tidak pernah mengkehendaki kesulitan bagi hamba-hamba-Nya.

Ketika kita solat, kita bertemu Allah tanpa perantara, di mana kita sedari hanya kepada-Nya kita menyembah dan memohon pertolongan, di mana hanya kepada-Nya kita menggantungkan segala sesuatu. Rasulullah SAW selalu rindu saat-saat pertemuan dengan Allah. Bila tiba waktu solat suka cita baginda berkata, “Wahai Bilal, hiburkanlah kami dengan kumandang azanmu.”

Betapa dasyatnya pengaruh solat bagi jiwa dan perbuatan. Tenaga yang dihasilkan dari gerakan-gerakannya mampu membuat tubuh ini sihat dan kuat sehingga menjadikan hidup lebih bersemangat. Itulah yang dirasa Rasulullah SAW. Inilah yang menjadikan Rasulullah SAW selalu solat jika menghadapi persoalan yang berat sebagaimana sabdanya: “Apabila salah satu di antara kalian mempunyai urusan (persoalan) maka solatlah dua raka’at di luar solat fardu (solat sunnah).” (HR. Bukhari)

Duhai, betapa jiwa ini tak kuasa menahan airmata, dan saat-saat terindah bersama-Nya akan selalu kita nantikan dan rindukan, apalagi di saat tengan malam ketika semua insan tertidup lena. Betapa sejuknya jiwa ini bersama-Nya di dalam keheningan malam untuk melaksanakan solat tahajud seperti yang Rasul sentiasa lakukan. Di samping sebagai ibadah tambahan bagi kita, mudah-mudahan Allah mengangkat kita ke tempat yang terpuji.

Amin Ya Robbal ‘alamiin….

Dalil Al-Qur’an
1. “Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.”(11:114)
2.” Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.”(17:79)
3.”(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.”(39:9)
4.” Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sembahyang) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, kerana itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebahagian kurnia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (73:20)

Dalil Hadis
1. ‘Paling utama puasa sesudah puasa Ramadhan ialah puasa sunat pada bulan Muharram, dan paling utama solat sesudah solat fardhu ialah solat sunat di waktu malam.’ (HR.Muslim)
2.’Wahai sekalian manusia, sebarkanlah salam, berikanlah makanan, dan solatlah di waktu malam ketika orang-orang tertidur, maka kalian akan masuk syurga.’ (HR.Tirmidzi)

Copy n paste note fb Nurmujahiddah Solehah

Kasih seorang ibu...luasnya Rahmat Ilahi.

Tanpa terasa butiran kristal bening jatuh dipipiku. Sudah lama butiran-butiran bening itu membeku, terkubur bersama keegoisan diri. Ingin rasanya anakanda berlari memelukmu ibu. Ibu yang telah mengandungku sembilan bulan dengan taruhan nyawa. Ibu, anakanda rindu padamu. Rindu anakanda titipkan pada angin.

Hati ini merintih. Mata ini menangis. Ragaku sujud di atas sajadah lusuh.Wajahku tertunduk dalam buaian lantunan doa-doa panjang yang terpancar dari mulutku. Ikhlas kuserahkan jasad dan ruhku pada Sang Khaliq. Dalam sujud yang panjang. Terbuai oleh lantunan doa, damai dan kaku....

Ya Allah, aku mohon padaMu..
Sampaikan sejuta sayangku untuknya
Ku terus berjanji takkan khianati pintanya

Ibu dengarlah,

Betapa sesungguhnya aku mencintaimu
Selaksa do'a kuucapkan. Kala mengenang segala bakti. Secawan air mata kusembahkan. Di kala rindukan sentuhanmu. Ingin menangis di pangkuanmu. Kala temukan segala rintangan. Ingin ku rebah dalam pelukanmu. Di kala rindukan kedamaian..

Ibu,  wajahmu yang dimamah usia, namun tampak tegar dan bahagia. Ikhlas, memancarkan selaksa cinta penuh makna yang membias dari guratan keriput di wajah. Jemari itu memang tak lagi lentik, namun selalu fasih menyulam kata pinta, Indah... semua begitu indah dalam alunan cintamu, menelusurr lembut, membasahi lorong hati dan jiwa yang rindu kasih sayangmu.


Duhai ibu...
Maafkan jika mata ini pernah sinis memandang, dan lidah yang pernah terucap kata-kata yang tidak berkenan hingga membuat luka hatimu. Maafkanlah pula kalau kesibukan menghalangi untaian doa terhatur untukmu. Ampuni diri ananda yang tak pernah bisa membahagiakanmu, ibu.

Sungguh, jiwa dan jasad ini ingin terbang ke angkasa lalu luruh di pangkuan, mendakap tubuh sepuh, serta menangis di pangkuanmu. Hingga terhapuskan kerinduan dalam riak menganak sungai di ujung mata. Rengkuhlah anakanda dengan belai kasih sayangmu bagai masa kecil dulu. Mengenangkan indahnya setiap detik dalam rahimmu dan hangatnya dekapanmu. Buailah dengan doa-doa hingga anakanda pun lelap tertidur di sampingmu.


Duhai ibu...

Keindahan dunia tak akan tergantikan dengan keindahan dirimu.
Sorak-sorai pesona dunia pun tak dapat menggantikan gemuruh haru detak jantung saat engkau memelukku. Indah... semua begitu indah dalam alunan cintamu, menelusur lembut, membasahi lorong hati dan jiwa yang rindu kasih sayangmu.

Sungguh aku sayang dan rindu Ibu… nantikan kehadiran anakanda yang ingin berada di pangkuan dan pelukan Ibu …

Berbicara tentang ibu, subhanaAllah, hebatnya pengorbananmu ibu.  Tidak mampu kungkap dengan kata-kata. Begitulah seorang ibu, Allah memberikan mereka ‘rahim’ kerana mereka kaya dengan kasih sayang . Dalam belaian mereka kita bernafas, dalam kasih mereka kita bernadi dan dalam pengorbanan mereka kita ada pada hari ini.

Hukum alam mewartakan, ketika kita sedang berada di puncak putaran hidup, mereka pula meratah usia kian tua. Mereka tidak lagi bernafsu untuk makan atau hiburan lain sepertimana kita, kegembiraan begitu tercatu buat mereka pada usia begini.

Namun mereka punya memori indah dengan kita. Kita yang dijaga, dibelai dan dimanja sewaktu kecil sehingga  kita tidak merasa kesunyian. Ketika demam mereka tidak tidur sepanjang malam berjaga. Ketika ketakutan mereka memeluk erat menenangkan kita sehingga boleh melelapkan mata. Ketika dalam proses membesar, kita meminta itu dan ini. Kita mungkin mendapat semua atau sebahagiannya, tetapi kita tidak pernah tahu cerita di sebalik semua itu mungkin ada kesukaran yang tak diceritakan .
Itulah yang mereka ada, memori indah bersama kita.

Tetapi malangnya memori itu hanya di pihak mereka sedangkan kita tidak mengingatinya lagi kerana sedang sibuk dengan urusan dunia yang tak pernah habis-habis.

Di titik perselisihan inilah menjadikan mereka terabai. Mereka melalui hari-hari yang kosong tanpa ingatan anak-anak, melalui malam-malam sepi tanpa sinar belaian cahaya mata dan mereka berada di penjuru dunia yang terasing membilang saki baki hari dengan butir tasbih sunyi sebelum berangkat pergi ke daerah barzakh di alam lain buat selama-lamanya. Peritnya mereka di penghujung usia sedang warna hidup kita meriah sekali dengan derai tawa ria rakan-rakan dan limpahan kesenangan yang gemerlapan. Marilah dengan jujur bertanya,

Bilakah kali terakhir kita menghubungi mereka?
Bilakah kali akhir kita mendoakan mereka setulus hati?
Bilakah kali akhir kita menuturkan sayang dan rindu pada mereka ?
Bilakah kali akhir kita ambil berat tentang masalah mereka ?
Bilakah kali akhir kita berjenaka dan mereka ketawa ?
Bilakah kali akhir mereka bercerita sedang kita mendengar dengan tekun dan mereka seperti tidak mahu mengakhirinya kerana pendengar itu sangat berminat untuk mendengar ?
Bilakah kali terakhir kita bersalaman untuk pulang, mereka memeluk dan di dalam hati mereka ada getar begitu sukar melepaskan kita pergi?

Carilah jawapan dalam selaut rasa, biarkan hati yang berbicara bukan sesiapa memaksa, semoga nanti kita menghargai sesuatu yang paling bernilai...hati seorang ibu dan perasaan seorang bapa!

(Apakata... selepas membaca  di blog ini kita hubungi mereka dan tuturkan sayang dan rindu, ketika waktu masih mengizinkan untuk itu...)

Di sebalik semua ini adalah mencari redha mereka, di sana ada redha Ilahi dalam jambangan ketenangan yang hakiki.

Bagaimana mungkin redha Ilahi diraih sekiranya syarat mendapat redhaNya tidak dipenuhi? Bagaimana mungkin Allah menilai sayang kepadaNya sedangkan kepada insan yang sanggup mempertaruhkan nyawanya demi kitapun tidak kita endahkan? Bagaimana Allah akan memberi keredhaanNya dalam hidup ini sedangkan airmata seorang ibu tidak pernah kering mengalir, luka hatinya tidak pernah sembuh disayat sembilu?

Jawapan kepada semua persoalan itu adalah sebuah pemburuan yang menentukan perkara yang terpenting di dalam hidup ini; Sebuah keredhaan Allah sebuah ketenangan hakiki!


Orang kata ana lahir dari perut mak ..
(bukan org kata...memang betul)       
 
Bila dahaga, yang susukan ana.....mak                             
Bila lapar, yang suapkan ana....mak                               
Bila keseorangan, yang sentiasa di samping ana.. .mak              
Kata mak, perkataan pertama yang ana sebut....Mak                  
Bila bangun tidur, ana cari....mak                               
Bila nangis, orang pertama yang datang ....mak                         
Bila nak bermanja, ana dekati....mak                             
Bila nak bergesel, aku duduk sebelah....mak                           
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya....mak                         
Bila nakal, yang memarahi aku....mak                             
Bila merajuk, yang memujuk ana cuma....mak                           
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah....mak                   
Bila takut, yang tenangkan ana....mak                             
Bila nak peluk, yang aku suka peluk....mak                           
Aku selalu teringatkan ....mak                                 
Bila sedih, ana mesti talipon....mak                             
Bila seronok, orang pertama ana nak beritahu.... .mak                       
Bila bengang.. ana suka luah pada..mak                             
Bila takut, ana selalu panggil... "mmaaakkkk! "                         
Bila sakit, orang paling risau adalah....mak                         
Bila nak exam, orang paling sibuk juga....mak                         
Bila buat hal, yang marah aku ana....mak                           
Bila ada masalah, yang paling risau..... mak                           
Yang masih peluk dan cium ana sampai hari ni.. mak                       
Yang selalu masak makanan kegemaran ana. ...mak                         
kalau balik ke kpg, yg selalu bekalkan makanan kegemaran ana...mak
Yang selalu berleter kat ana...mak                               
Yang selalu puji ana....mak                                   
Yang selalu nasihat ana....mak                                 

Renungan:   
"Kalau sudah hbs bljr & bekerja..blhlah kau kirim wang utk mak? mak bukn nk byk, RM50 sebln pun cukuplah. Berderai airmata dan luluh rs ht jika mendengarnya...

           
Tapi kalau mak sudah tiada..........
MAKKKKK....RINDU MAK.... RINDU SANGAT....     
 
Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya....
berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya.....
berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya.....
berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya......
berapa ramai yang sanggup membuat ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....

berapa ramai yang sanggup behenti kerja utk menjaga ibunya....
dan akhir sekali, berapa ramai yg sembahyang JENAZAH ibunya..... 


Seorang anak mendptkan ibunya yg sedang sibuk menyediakan mkn mlm di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yg bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yg dihulurkan oleh si anak lalu membacanya. Kos upah membantu ibu:
1) Tolong pergi kedai : RM4.00
2) Tolong jaga adik : RM4..00
3) Tolong buang sampah : RM1.00
4) Tolong kemas bilik : RM2.00
5) Tolong siram bunga : RM3.00
6) Tolong sapu sampah : RM3.00
Jumlah : RM17..00 


Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar di mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yg sama.
1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA
4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA
5) Kos  menyediakan makan minim, pakaian dan keperluanmu-PERCUMA
Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Airmata si anak berlinang setelah membaca apa yg dituliskan oleh si ibu. Si anak menatap wajah ibu, memeluknya dan berkata, 
"Saya sayang ibu." Kemudian si anak mengambil pen dan menulis "Telah dibayar pada mukasurat yg sama ditulisnya.

Buatmu Ibu...

Selagi  ibu kita ada di dunia ini, ciumlah dia, cium tangannya, sentiasa minta ampun darinya, berikan senyuman kpdnya, bkn bermasam muka, kasih ibu tiada tandingannya. Ingatlah "SYURGA DIBAWAH TELAPAK KAKI IBU", penyesalan di kemudian hari tidak berguna, selagi hayatnya ada, curahkanlah sepenuh kasih sayang kepadanya...

“Saya Sayang Ibu”

~Nurmujahiddah Solehah~

Menjaga Waktu (Harisun 'ala Waqtihi)



Waktu adalah kehidupan, kerananya barangsiapa yang menyia-nyiakan waktunya maka sungguh dia telah menyia-nyiakan hidupnya. Sebagaimana yang dikatakan oleh sebagian ulama as-salaf, “Wahai anak Adam, kamu tidak lain kecuali hari-hari, setiap kali berlalu sebuah hari maka sebagian dirimu juga telah pergi darimu.” Akan tetapi kenyataannya kebanyakan manusia melalaikan nikmat waktu luang ini, mereka mengira bahawa waktu luang adalah waktu untuk bersantai sehingga mereka membiarkannya. Sungguh mereka inilah orang-orang yang tertipu dan yang mendapatkan kerugian di dunia dan terlebih lagi di akhirat, kerana semua waktu luang yang dia miliki akan dimintai pertanggung jawabannya oleh Allah Ta’ala sebelum dia bergerak pada hari kiamat. Bahkan bukan sekadar waktu luang, akan tetapi masa muda yang menjadi ruang terlalu lama yang dialami manusia dalam hidupnya, bahkan semua umurnya akan diminta dipertanggung jawapankan.

         Para ulama kita menyatakan bahwa di antara sebab terbesar menyimpangnya seseorang adalah tatkala dia mempunyai banyak waktu luang yang tidak dia manfaatkan dengan baik. Karena di antara jalan masuknya setan untuk menggelincirkan manusia adalah pada waktu luang ini dimana hati kosong dari kegiatan. Sebagian ulama as-salaf pernah berkata, “Jika hati kosong dari zikir kepada Allah maka akan diisi oleh zikir kepada syaitan, dan itu pasti.”  Barangsiapa yang takut kepada syaitan yang menjadi musuhnya nescaya dia akan berjalan di malam hari, yakni dia tidak akan membuang-buang waktu untuk istirahat di tengah perjalanannya menuju ke kampungnya (syurga), tapi malam hari itu dia tetap berjalan, yakni mengisi semua waktunya untuk beramal soleh agar dia cepat tiba di kampungnya dalam keadaan selamat dari gangguan syaitan yang diibaratkan pembajak yang membajak setiap musafir yang bermalam di padang pasir.

        Hassan Al-Basri mengatakan, "Wahai manusia, sesungguhnya kalian hanyalah kumpulan hari. Tatkala satu hari itu hilang, mala akan hilang pula sebagian  dirimu." Ja'far bin Sulaiman berkata bahawa dia mendengar Ro'biah menasihati Sufyan Ats Tsauri, "Sesungguhnya engkau adalah kumpulan hari. Jika satu hari berlalu, maka sebagian dirimu juga akan hilang. Bahkan hapir-hampir sebagian harimu berlalu, lau hilanglah seluruh dirimu (mati) sedangkan engkau mengetahuinya. Oleh kerana itu, beramallah. Imam Asy-Syafi'e rahimahullah pernah mengatakan "Aku pernah bersama dengan orang-orang sufi. Aku tidak mendapatkan pelajaran darinya selain dua perkara:-
Pertama: Dia mengatakan bahawa wakyu bagaikan pedang. Jika kamu tidak memotongnya (memanfaatkan), maka dia akan memotongmu (membahayakanmu). Jika dirimu tidak disubukkan dengan hal-hal yang baik (haq) pasti akan disibukkan dengan hal-hal yang sia-sia (batil).

        Ibnul Qoyyim rahimahullah mengatakan, "Waktu manusia adalah umurnya yang sebenarnya. Waktu tersebut adalah waktu yang dimanfaatkan untuk mendapatkan kehidupan yang abadi, penuh kenikmatan dan terbebas dari kesempitan dan azab yang pedih. ketahuilah bahawa berlalunya waktu lebih cepat dari berjalannya awan dari berjalannya awan (mendung). Barangsiapa yang waktunya hanya untuk ketaatan dan beribadah kpd Allah, maka itulah waktu dan umurnya yang sebenarnya. Selain itu tidak dinilai sebagai kehidupannya, namun hanya dianggap seperti kehidupan binatang ternak. Jika waktu hanya dihabiskan untuk perkara-perkara yg membuat lalai, untuk sekadar menghamburkan syahwat (hawa nafsu), berangan-angan yang batil, hanya dihabiskan dengan banyak tidur dan digunakan dalam kebatilan ( sia-sia ), maka sungguh kematian lebih layak bagi dirinya."

        Betapa bahagianya org-org yg sungguh-sungguh menjaga waktunya dan memelihara solat, mengorbankan kelelahan dan kenikmatan istirehat untuk menggapai redha Allah, memperoleh pembebasan dari kemunafikan dan agar menjadi salah seorang yang diberi berita gembira untuk masuk syurga oleh Rasulullah SAW. itulah sebabnya, disebutkan dalam hadist, solat yang paling berat bagi orang munafik adalah solat Isyak dan solat Subuh. "Jika mereka mengetahui apa yang ada pada kedua solat itu, nescaya mereka akan melakukan solat itu meski harus dengan merangkak." (Muttafaq alaih).

        Ibnu Quddamah r.a menasihati kita untuk selalu menghargai waktu. "Ketahuilah, waktu hidupmu terbatas. Nafasmu sudah terhitung. Setiap desah nafas akan mengurangi nahagian dari dunia. Setiap bahagian usia adalah mutiara yang mahal, tidak ada bandingannya," Demikian ucap Ibnu Quddamah. Dia melanjutkan bahawa satu desah nafas bila digunakan untuk kebaikan, boleh berharga ribuan tahun dalam kenikmatan. Tapi sebaliknya, satu desah nafas boleh menciptakan kesengsaraan ribuan tahun. "Jika engkau memiliki mutiara dunia, engkau pasti sangat terpukul saat mutiara itu hilang. Bagaimana engkau boleh menghilangkan mutiara akhirat dan kebahagianmu dengan menyia-nyiakan jam demi jam dan waktu-waktumu?? bagaimana engkau boleh bersedih bila kehilangan usiamu tanpa ada yang boleh menggantikannya??

        Inilah nasihat berharga dari para ulama kita. Sungguh di zaman ini, kita akan melihat banyak orang yang menyia-nyiakan waktu dan umurnya dengan sia-sia. Kebanyakan kita saat ini hanya mengisi waktu dengan maksiat, lalai dari ketaatan dan ibadah, dan gemar melakukan hal yang sia-sia yang membuat lalai dari mengingat Allah. Padahal kehidupan di dunia ini adalah kehidupan yang sangat singkat, tetapi kebanyakan kita lalai memanfaatkan waktu yang telah Allah berikan. Pada tulisan kali ini, ana menyajikan perkataan-perkataan ulama terdahulu mengenai pentingnya menjaga waktu. Semoga dengan merenungkan nasihat para ulama berikut, kita dapat menjadi lebih baik dan tidak menjadi orang yang menyia-nyiakan waktu.



Ya Allah, mudahkanlah kami selaku hamba-Mu untuk memanfaatkan waktu ini dalam ketaatan dan dijauhkan dari kelalaian. Amin Yaa Mujibas Saailin...Sama2 kita bermuhasabah diri....wallahu 'aklam bissowaf..

~Nurmujahiddah Solehah ~

~ Surat Cinta dari-Nya ~

Sahabat fillah, sukakah dirimu membaca surat cinta? mesti ada yg tersenyum simpul...ermm..di mana engkau larut tenggelam di dlmnya. Surat cinta yg demikian itu bisa membuatmu tersenyum, bahagia dan menangis, kemudain timbul rasa rindu, hatimu pun menjadi tenang.

Itulah Al-Qur'an, di mana sehari saja tdk membacanya, seolah2 ada sesuatu yg hilang di hatimu. dengan surat cinta dari Allah itu, hidupmu pun penuh cahaya dan Sang Kekasih pun semakin cinta dan sayang kepadamu...subhanaAllah...

Betapa Allah mencintai kita. Ia menurunkan Al-Qur'an melalui malaikat Jibril kpd Rasulullah SAW untuk memberi kita petunjuk agar kita selamat dlm mengharungi hidup ini, serta memberi khabar gembira atas segala usaha yg kita kerjakan di dunia ini kelak mendapat balasan sempurna di sisiNya.

Betapa indah bahasa al-Qur'an. Allah memilihnya dlm bahasa Arab yg terang, di mana keistimewaan bahasa ini antara lain; sejak zaman dahulu kala hingga sekarang bahasa Arab merupakan bahasa yg hidup. Bahasa Arab adalah bahasa yg lengkap dan luas utk menjelaskan ketuhanan dan keahiratan. Bentuk2 kata dlm bahasa Arab menpunyai tasrif (terjemahan) yg amat luas sehingga mencapai 3000 bentuk perubahan yg demikian ini tidak terdapat dlm bahasa lain

Di dlm surah Al-Hijr: 9, Allah berfirman benar-benar memelihara al-Qur'an dgn kekuasaanNya sehingga ia tetap terjaga keasliannya, tidak seperti kitab2 sebelumnya yg blh diubah2 oleh tangan2 hamb2Nya yg zalim. Sungguh jika manusia dan jin berkumpul utk membuat yg serupa dgn al-Qur'an, nescaya mereka tidak akan mampu membuatnya, sekalipun sebahagian mereka menjadi pembantu bagi sebahagian yg lain..

Sungguh dasyat al-Qur'an. Ia mampu menembus sampai ke dlm jiwa, menggetarkan hati setiap insan yg mendengarnya. Hingga Umar bin Al-Khatab yg hendak membunuh Rasulullah, hatinya luluh saat mendengar lantunan surah...

Thaahaa, Maa anzalnaa 'alaikal qur'aana litasyqaa. (Thaaha, Kami menurunkan al-Qur'an ini kepadamu agar kamu menjadi susah). (QS. Thaha 20: 1-2)

Kemudian Umar menyatakan diri masuk Islam. Sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yg dgn bacaan itu gunung-gunung dpt digoncangkan atau bumi menjadi terbelah atau oleh kerana org2 yg sudah mati dpt berbicara, tentu itu adalah al-Qur'an..

Orang2 yg beriman jika dibacakan al-Qur'an kpdnya maka mereka tunduk dgn bersujud sambil menangis. Berbeza dgn yg tidak beriman. Allah adakan tutupan di atas hati mrk dan sumbatan di telinga mrk agar mrk tidak memahaminya.. Hal inilah yg terjadi kpd Abu Sufyan bin Harb, Abu Jahal bin Hisyam dan al-Akhnas bin Syuraiq bin Amri Ats-Tsaqafi. Mereka senang mendengar Rasulullah SAW membacanya, tetapi berjuang melawan hati agar tidak luluh dgn ayat2 cinta Allah tersebut..

Dasyatnya al-Qur'an adalah roh ajarannya untuk membuat tindakan sejarah umat manusia. Hal ini telah dibuktikan Rasulullah SAW yg keperibadiaannya telah menyatu dgn al-qur'an. Orang-orang kafir sangat mengerti dan mengakui kehebatan kitab suci ini sehingga mereka berusaha keras menjauhkan kita dari al-Qur'an. Mereka mempelajari al-Qur'an dgn tujuan hendak mencari-cari kelemahannya.

Allah menurunkan kitab suci al-Qur'an agar menjadi pedoman hidup kita dalam memutuskan perkara atas segala sesuatu, kerana DIA tidak menginginkan terjadinya kemudharatan atau kesulitan bagi kita. Sudahkah kita menjadikan Al-Qur'an sebagai panduan hidup kita?? Rasulullah SAW:

"Akan datang suatu zaman di mana tidak akan tersisa Islam kecuali namanya saja dan tidak pula Al-Qur'an kecuali tulisannya saja. (Misykat)

Adakah kita tidak merasa ngeri, apabila zaman yg disebutkan Rasulullah tersebut kita alami?? Kerana itu wahai sahabat dan saudaraku yg Allah kasihi...semoga Allah mahu membuka hati menjadi orang2 Rabbani, seperti Rasulullah SAW.

"Sebaik-baik kamu adalah orang yang belajar Al-Qur'an dan mengajarkannya."

Ya Allah, hiasilah diri kami dengan akhlak Al-Qur'an. Ya Allah, kami mohon kepada-Mu, kiranya Engkau jadikan Al-Qur'an penyejuk hati kami, cahaya mata kami, penyingkap keresahan kami dan pengusir kesedihan dan kesusahan kami. Ameen...


~Nurmujahiddah Solehah~