·٠•●♥ Sahabat fillah rahikumullah....jazakumullah khoir (✿◠‿◠) ♥●•٠·

.:: Air mata taubat ::.




BismillahirRahmanirRahim
Assalamualaikum Warah Matuallahi Wabarakatuh..





"......dan bertaubatlah kamu semua kepada ALLAH, 
wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya." 
( Surah An-Nur: Ayat 31)

Masih ada ruangkah untuk aku bertaubat?
Air mata itu masin di lidah, berat di mata. Namun air mata taubat, air mata merindukan Tuhan, berat nilainya pada akhirat nanti.

Rasulullah SAW bersabda: “Ada tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah pada hari ketika tidak ada naungan kecuali naungan-Nya; 


1) Seorang pemimpin yang adil.
2) Seorang pemuda yang tumbuh dalam (ketaatan) beribadah kepada Allah Ta’ala
3) Seorang lelaki yang hatinya bergantung di masjid.
4) Dua orang saling mencintai kerana Allah, mereka berkumpul dan berpisah keranaNya.
5) Seorang lelaki yang diajak oleh sorang perempuan berkedudukan dan cantik (untuk berzina) akan tetapi dia mengatakan, ‘Sungguh aku takut kepada Allah’
6) Seorang yang bersedekah secara sembunyi-sembunyi sampai tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya
7) Seorang yang mengingat Allah di kala sendirian sehingga kedua matanya mengalir air mata (menangis) (HR. Bukhari [629] dan Muslim [10311]).


Air mata tidak menunjukkan kita lemah...


crying doesn’t indicate that you’re weak. Since birth it has always been a sign og survival.
Allah dengar rintihan hambaNya...dia tidak pernah meninggalkan kita.

Sesorang yang bergelumang dengan dosa, berenang di dalam lumpur yang kotor dan jijik, tatkala setitis air mata taubat membasahai pipi, pada saat itu, rahmat Allah terbuka luas untuknya.

Sesungguhnya manusia itu bersifat ‘nasyan’ (pelupa). Manusia selalu berbuat dosa. Tetapi Allah menyediakan sesuatu bernama taubat.

Menyediakan panduan hidup bernama al-Qur’an, kerana Allah lebih mengetahui hamba-hambaNya dan membuka jalan bagi menghapus dosa-dosa mereka.

Bertaubatlah bersungguh-sungguh tatkala kamu merasakan Allah sedang menegurmu. Ia memerlukan penyesalan dan berjanjilah pada diri sendiri untuk tidak mengulanginya lagi. Kemudian, istiqamah dan tsabatkan diri.

Mengapa diturun ujian seberat ini?
Tatkala dugaan datang satu persatu, dan dunia rasa seperti bermusuhan denganmu, air mata turun menangisi nasib.

Kamu mengeluh dan mengeluh. Allah tahu.

Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat suka mengeluh. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah” (QS. Al-Ma’arij 70: 19-20)

La tahzan (usah sedih). Allah tidak pernah melupakanmu. Sesungguhnya, Dia lebih dekat daripada urat lehermu.
Dan sesungguhnya, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepdanaya daripada urat lehernya.” (QS. Qaf 50: 16)

Menangislah dan bersedihlah seketika. Kemudian bangkitlah dari kesedihanmu itu. Insya Allah kamu kuat dan mampu hadapi ujian itu.

Uijan dan masalah tidak akan pernah lari dari hidup kita. Ia sebuah filter Allah untuk menguji sejauh mana kita akan cintakan DIA. Ketahuilah ujian itu tidak sia-sia. Ia membuatkan manusia yang lupa untuk mendekatkan diri lagi dengan Rabbnya.

Menangis itu bukan aku...
Tidak mengerti apakan itu menangis? Jarang-jarang menangis? Tidak “cool” lah untuk menangis?

Tatkala membaca ayat-ayat Qur’an, belajarlah menangis. Pada ayat-ayat azab, ayat-ayat menyembah kepada Allah, ayat-ayat bersyukur, jiwai dan rasailah setiap keadaan-keadaan itu. Tatkala membaca ayat-ayat syurga, berharaplah dan tanamlah niat untuk berusaha menjadi ahli-ahli syurga. Pada ayat-ayat berkisahkan neraka, berkisahkan orang-orang dahulu yang diazab Allah, tanamkanlah rasa takut, muhasabah diri. Bacalah al-Qur’an dengan hati bagi membentuk hati-hati taqwa.

Sedangkan sahabat-sahabat sendiri yang tidak pernah membuat dosa, menangis teresak-esak tatkala menyerah diri kepada Allah pada malam hari, Baginda menjawab, “Apakah aku tidak perlu bersyukur?”

Air mata bukan sekadar jatuh dan hilang..Ia permata di sisi Allah.

Wallahua’lam..





0 Komen tetamu yg baik :-):

Poskan Komentar